Suami Gak Suka Istri Mandiri???


"aku bisa sendiri" 

"Naik ojek online aja lah, biar lebih cepet. Nunggu kamu lama."

"udah gak papa biar sama aku aja" 

" kayaknya sama aja deh, aku juga bisa kalau cuma kaya gitu" 

Ada yang pernah ucapkan ini ke pasangan masing-masing? Semoga cuma aku aja yang begini. 

Eh, langsung curhat aja. Hallo..semuanya jiwa-jiwa penuh kebaikan. Di postingan kali ini aku mau cerita pengalaman aku sebagai seorang istri selama setahun ini. 

Ya, aku emang jauh dari kata istri yang baik. Cuma ada beberapa hal yang sudah aku sadari sejauh ini, semisal mulai menghargai pasangan dari hal komunikasi. 

Aku emang selalu ingin jadi cewek mandiri, penuh visi misi dan prestasi *auto ngakak*. Alhasil, hal itu kebawa sampai aku berumah tangga, dan aku ga sadar, kalau itu adalah sebuah kesalahan. 

Aku sering banget berbuat segimana aku sendiri, untuk ambil keputusan sendiri, beruntungnya pasanganku emang bukan orang yang pemarah, tapi bikin aku jadi latek (alias teLAT pEKa), setiap aku ngambil sikap sendiri, aku ngelakuin sesuatu gak ngelibatin dia, gak mau nunggu dia, tapi beberapa waktu yang lalu, tiap aku ngapa-ngapin sendiri, aku ngeliat raut wajahnya kaya super duper layu. Ekspresinya tuh lesu banget, paling-paling cuma bilang : 

" aku sedih kamu kok nyepelein aku" 
" aku ko gak guna ya?"
" ya udah gimana kamu aja" 
" kamu kok egois?" ( nah paling ini sih kalimat paling ekstrim, tapi aku belum sadar, kalau aku salah) 

Sebenernya aku bukan ingin ngelecehin atau ngerendahin, lebih ke gak mau repotin, aku tuh orangnya menjungjung tinggi privacy gitu. Karena aku pernah pas jaman deket sama suamiku, waktu dulu sempet jadi cewek overprotective gitu, dan aku ga nyaman, itu sangat menyiksa diri aku sendiri. Nah, akhirnya aku lahir jadi pribadi baru, jadi yang bebasin apapun sama pasangan, karena aku juga gak mau diganggu, biar sama-sama nyaman. Urusanmu, aku ga perlu tahu, Urusanku, kamu gak usah tahu. 

Ternyata aku belum bisa menerapkan arti privacy tanpa lupa menghargai dan pas porsinya. Saat sudah memutuskan untuk berpasangan, saling menghargai itu luas sekali, gak cuma soal salim sama suami, pamit sama suami, kayak ngasih dia ruang soal ide, itu bikin dia happy, semisal mau nonton, pas mau pesen tiket nonton online, akan kerasa bedanya waktu aku liatin dulu ke dia, bangku mana yang kosong, sama waktu aku pilih sendiri, meskipun dia cuma bilang " kok, nonton gak kabari dulu, mau duduk dimana!" . Awalnya, aku nganggep its too much dan ngedumel dalam hati

 " apaan sih lo, lebay amat, emang kalau aku mules, musti nanya dulu, aku harus p*p dimana" 

Sejahat itu ya aku!! 

Dan hampir setahun ini, aku sering banget bete gara-gara soal urusan perijinan yang menurutku seharusnya gak dipermasalahkan. Sampai akhirnya, suatu hari, baru-baru ini sih, aku kepikiran buat ubah cara komunikasi aku, kalau kita lagi gak barengan di luar ujan, aku chat dia "keujanan gak?" nanya basa-basi yang aku gak suka tapi itu penting ternyata

 " udah makan belum? Sekarang lagi dimana?" 

Waktu dia jemput aku kantor, aku touch up. Ya, aku mulai mikir, seharian aku tinggalin dia. Masa iya, pas ketemu, aku menampakkan wujud kekusaman. Seenggaknya dia senyum pas ketemu. 

Yang aku rasain, senyuman adalah awal pembuka komunikasi yang baik. Bisa ngebuka obrolan lewat senyuman. Senyuman itu kaya semacam tanda, dia oke nih aku tanya soal sesuatu. Dan, aku pun lagi belajar untuk mengganti kalimat.

Mengganti kalimat "aku bisa sendiri" jadi kaya gini : 

" mas, aku mau ngelakuin ini nih, bagusnya gimana ya?" 

" mas, ini kan waktunya udah mepet. Aku takutnya terlambat, bagusnya gimana ya?" 

Mengganti kalimat " aku ingin " jadi : 

" ada waktu luang gak? Aku laper, sekiranya santai, bisa anter aku ke tempat bla bla bla?" 

" Besok kegiatan kamu apa aja? Ada film baru? Lagi ada promo? Mau nonton gak?" 

Terus sekiranya dia lakuin sesuatu yang sebenernya aku bisa tapi aku gak sempet kerjainnya, aku bilang terimakasih sama dia, aku bilang dia hebat, apakah aku istri yang fake? NO! Dari sini aku belajar lagi pentingnya menghargai dan mengapresiasi. Dan, ini memang ampuh buat memperbaiki komunikasi, kembali mempererat persatuan dan kesatuan berpasangan dan keromantisan dalam hubungan wkwkwk. 

Intinya balik lagi soal ke komunikasi. Jadi, cewe emang harus bisa mandiri, tapi saat uda berpasangan, jangan lupa buat permisi, tetep inget porsinya * note to my self* . Jangan sampai, bikin orang yang disayang merasa gak berarti. Walaupun, kadang aku masih gak sabaran, tapi ya mungkin ini nikmatnya, kalau bisa sabar, ya jadi pahala hihi. 

Dan, beberapa hari yang lalu, aku nemu  video gitu di Youtube, aku dapet dari rekomendasi temenku soal video suami istri gitu hoho ( Makasih Tiwi) , dan setelah aku simpulkan isi videonya gini katanya : 

" hanya ada satu cara untuk menyakiti seorang pria, cukup buat dia tak berarti, dan ada banyak cara untuk menyakiti wanita." ( karena cwek apapun bisa jadi masalah 😂😂). 

Yang penasaran sama videonya, ini dia videonya : 


Novita yang masih cari-cari ilmu ini, cuma ingin berbagi. Semoga bisa bermanfaat. Hihi. Semoga kita selalu diberikan kerukunan dengan pasangan masing-masing. Sampai bertemu di tulisan selanjutnya.
Be First to Post Comment !
Posting Komentar