PRELOVED BARANG HASIL REVIEW - BOLEH KAN?







designed by CANVA


Halo sobat tulis onlen dimanapun berada, di tulisan kali ini aku mau cerita pengalaman aku selama jadi "reviewer". Setiap dapat kesempatan review, aku mendapatkan barang secara FREE alias GRATIS. Seneng banget kan? seneng sih walaupun PR banget ngerjainnya, butuh perjuangan, apalagi kalau ngantuk. alhasil ketiduran, dan kerjaan reviewnya batal, sampe mepet-mepet malah hihi hampir deadline

Satu persatu barang review hadir di tengah-tengah kamarku yang mungil minil, otomatis selama satu tahu, mengabdi sebagai reviewer sejati, ada puluhan barang hadir, dan gak semuanya dipake, bisa jadi karena sudah punya sebelumnya, atau karena gak cocok, meskipun produk yang didapat itu bagus-bagus semua. Tapi, apa daya kondisi hasil pemakaian tiap orang berbeda-beda, atau bisa jadi juga malas pakainya, semisal nih aku selalu kelewat pake night cream, alhasil night cream banyak yang gak kepake setelah direview. 

NAH, LALU BAGAIMANA BIAR BARANGNYA GAK NUMPUK DI KAMAR? BOLEH KAH AKU JUAL?


Ini menjadi pertanyaan aku waktu liat barang-barang numpuk, terus aku diskusi sama temenku, kata temenku YA SILAHKAN, ITU KAN UDAH JADI MILIK KAMU, TAPI KALAU KAMU JUAL DAN BRANDNYA TAHU, APAKAH ITU BALASAN YANG BAIK?

Aku agak hening juga sih waktu temenku bilang gitu. Iya ya, kalau semisal nih kita kasih barang ke temen, terus sama temen kita di jual, dan kita tahu, pasti ada rasa " KOK KENAPA YA BARANGKU DIJUAL, KO DIA GITU SIH?" nah bayangin kalau itu yang dirasain sama BRAND, ya padahal gak akan mungkin juga, kecil kemungkinannya, BRAND-BRAND tahu aktifitas kita. 

Nah, jadi gimana NOVITA? aku akhirnya punya cara, supaya barang gak numpuk tapi bermanfaat, yaitu dengan cara OPEN ADOPSI. Bukan dijual ya gais, jadi orang yang mau sama koleksi barang-barang review aku, aku gak update di medsos barangnya apa, melainkan chat personal.

"ADA YANG MAU ADOPSI SKINCARE DAN MAKE UP - FREE! BAYAR ONGKIR AJA, CHAT AKU YA"

Nah, biasanya aku lakuin itu, nanti kalau ada yang nanya barangnya apa, baru aku kasih tahu. Dan, aku seneng ternyata banyak yang minat. Aku ngerasa lebih senang dengan cara seperti itu. 

Tapi, buat temen-temen yang ada di jalur PRELOVED, itu gak salah kok, silahkan aja, lumayan juga kan nambah-nambah jajan, cuma mungkin dijualnya dengan cara cantik, semisal 3 bulan setelah hasil review kelar, nunggu dulu hasil review kita oke apa engga, jangan sampai waktu brand bilang nyuruh ngulang kontennya, barangnya udah gak ada karena di jual, terus juga sebisa mungkin jualnya jangan pake nama sendiri gitu ya, biar gak ketahuan banget kalau jualan barang-barang hasil review? atau ada saran lain  untuk PRELOVED? 

Sekian, curhatan kali ini gais, aku menerima dengan senang hati, untuk open diskusi. Disini aku gak ngerasa bener, aku cuma berbagi pengalaman. Terimakasih. Semangat ngonten selalu ya gais. 


9 komentar on "PRELOVED BARANG HASIL REVIEW - BOLEH KAN? "
  1. Aku sih boro2 mau preloved, udah keburu dipalak sama kaka, emak dan sodara2 πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜Œ

    BalasHapus
  2. Aku kapok jual makeup preloved, calon pembeli suka tawar harganya suka sadis, udah minta potongan harga ditambah freeongkir pula :( Jadi lebih sering kasih makeup atau skincare preloved ke circle aku daripada dijual hehehe

    BalasHapus
  3. Menurutku kalau preloved itu lebih enaknya kalau barangnya kita beli sendiri ya. Aku suka cara langsung chat personal ke yg mau adopsi barang kayak gitu, jadi nggak menyinggung brand juga ya.

    BalasHapus
  4. aku belum pernah preloved make up & skin care hehe, biasanya kalo ga cocok atau ga suka yaudah aja deh ada di lemari ampe ada yg minta, tapi next gatauπŸ˜…

    BalasHapus
  5. hehe aku sih selama ini barang preloved dari brand ini aku pake untuk Giveaway aku, untuk preloved jual lagi itu barang yang aku beli sendiri trus ternyata gak cocok. Gitu sih,

    BalasHapus
  6. Makeup ama skincareku juga udah kebanyakan sih. Dan sebagian itu memang ada yg ku preloved bahkan kubagikan ke keluarga ku. Soalnya ga enak aja liat kebanyakan numpuk huhy

    BalasHapus
  7. Kalo aku lebih suka kasih aja sama temen atau saudara. Daripada di prelove rasanya gimana gitu. Kalo dikasih kan org seneng dan kita dapet berkah *aamiin hihi😁

    BalasHapus
  8. keputusan untuk menjual atau tidak menjual barang pemberian brand itu hak pribadi. selama kewajiban tugas sudah selesai ya silakan aja. tapi aku sih lebih prefer ngasih barangnya ke temen/keluarga dan sesekali ngasih ke followers. sama kayak kamu bikin open adopsi, barangnya free tapi bayar ongkir sendiri gitu :D

    BalasHapus
  9. Ya ampun aku setuju bangettt! Nggak masalah kalau barangnya mau dikasih ke orang lain, cuma kalau lihat pada ngejualin barang hasil PR dari brand gitu kan jadi sama aja kayak kita jual hadiah dari temen gitu, agak ga etis aja :((( Walaupun ya bener, udah hak yang punya barang mau diapain. Tapi kalo memang niat awalnya 'biar barang ga numpuk dan mubazir', harusnya kan cukup dengan open adopt bersyarat kayak yang mbak bilang, cukup bayar ongkir hehehe. Toh dengan cara gitu malah jadi lebih cepat diadopsi orang barangnya.

    BalasHapus