2 Tahun Pernikahan - Lepas Cincin Di Tahun Kedua


Hallo temen-temen yang dipenuhi jiwa-jiwa kebahagiaan! Semoga bahagia selalu menyertai kita semua. Karena bahagia itu memang betul kita yang ciptakan, tapi untuk mewujudkannya. Duh susahnya kebangetan, butuh usaha * eh tapi gatau sih, itu sih yang aku rasain*.

Tepat 18 Juli 2019 kemarin, gak kerasa usia pernikahan menginjak angka 2 tahun. Selama 2 tahun menikah, kita tuh gak tau kurang piknik, ga tau kurang kompak, atau sama-sama ga tau kalau udah nikah? Banyak sekali perbedaan yang makin keliatan, gak bisa dipersatukan, dan yang ada malah bikin kita makin jauh. Kenal selama 7 tahun sebelum nikah gak bikin semuanya langsung klik, bukan jaminan wkwkm. 

Semua hal udah dilakukan, dari mulai liburan sebentar, nginep di hotel, sampai ya ritual kaya nonton, makan bareng itu kita lewatin biasa aja, gak ada spesialnya, malah apalagi kalau aku udah ngebayangin kalau staycation bakalan bisa bikin kita makin deket, ternyata enggak!. Emang selama 2 tahun kita kaya apa? Kalau di rumah, kita kaya orang yang tinggal di satu kosan beda kamar, kadang nyapa. Kadang enggak. Kita paling komunikasi di motor, sebelum aku berangkat kerja atau setelah aku berangkat kerja, itupun kalau aku gak ketiduran. 

Aku udah ngerasa putus asa banget, aku sempet kepikiran, kalau aku sama mas gak berjodoh, kayaknya kasian banget ya aku, aku kan sampai saat ini belum punya keturunan, aku ngebayangin kalau kita pisah, aku kayaknya gak akan bisa ketemu lagi sama mas dengan alesan apapun, kecil kemungkinan balik lagi. Karena kan kalau ada anak, walau pisah masih bisa komunikasi, ada yang bisa diobrolkan berdua. Tapi, kalau gak ada anak, apa yang mau diobrolkan. Hahah keliatan banget ya, aku tuh gak mau pisah sama mas. Karena cuma mas yang mau nerima aku😂. 

Sampai akhirnya, beberapa hari setelah hari dua tahun pernikahan, aku tiba-tiba ingin renang ke Garut. Buat bikin konten gitu. Mas viky, tiba-tiba mau, dan doi juga katanya ingin makan baso tulang sum-sum. Sesampainya di kolam renang. Kita nikmatin banget suasana. Aku renang, trus duduk lagi. Mas viky fotoin aku buat konten. Dan, hari itu semua kerasa beda, biasanya dia gak begitu ramah kalau fotoin aku, bukannya gak mau, mungkin doi risih, tau sendiri kan kalau di foto sekali itu gak afdol hehe. Nah, sambil nunggu jeda renang lagi, aku kan duduk-duduk. Kita sambil cerita soal hubungan kita, yang kebilang makin jauh. Apa yang salah sebenarnya. Aku mengawali percakapan dengan hati-hati. 

Sampai akhirnya semuanya terungkap, dimulai dari finansial, waktu, dan sifat masing-masing. Soal finansial, kita sepakat bahwa jangan pernah bahas uang, nyinggung-nyinggung pengeluaran, siapa yang lebih gede, yang penting tanggung jawab, dan saling bantu aja gitu, sebenernya dari pacaran kalau soal uang, kita uda jaga banget privasi, aku aja sampai saat ini gak pernah tahu isi dompet mas berapa, pin atmnya juga gak tahu, tapi selama menikah bahasan finansial bisi bikin jadi pembicaraan yang sensi, semisal aku belanja kebanyakan lah, mas viky keluarin uang buat hal yang gak perlu lah, intinya sih jadi saling singgung, kadang dua-duanya jadi keceplosan, sombong-sombongan penghasilan, padahal kita gak ada maksud kesana, ya cuma mungkin cape aja dan uda kepalang emosi. 

Terus soal waktu, aku selalu ngerasa terpojok karena selalu ngerasa bersalah gak punya waku buat berdua, tapi padahal aku ngerasa udah berjuang buat kita liburan, staycation dll, tapi ya gagal, bisa jadi karena kita berdua hobinya tidur, sama-sama cape, atau emang karena komunikasi yang gak baik.

 Jadi, awal menikah, aku langsung pegang 2 pekerjaan gitu. Nah, selama dari tahun 2017-2019 kemarin, aku memang sama sekali sedikit waktu buat komunikasi, aku bisa pulang jam 2 pagi, jam 4 pagi pernah, jam 6 pagi juga pernah buat ngurusin kepentingan banyak orang yang lumanyan pusing tapi seru mhihi, karena aku kan ngantor dulu, jadi malemnya sepulang ngantor, aku langsung tugas urusin kerjaan garapan aku yang lain, pulang larut atau pagi emang gak tiap saat, tapi kalau ada waktu luang, jadinya bisa tidur seharian. Nah, bikin konten jadi sebuah masalah juga gak? ternyata iya dong, heheh. 

Seperti yang aku bilang, hari itu dia ramah banget mau bantu fotoin aku, biasanya suka marah-marah, dan setelah aku tahu apa masalahnya, aku jadi ngerasa gak enak juga, selama ini kok aku bodo banget, aku memperlakukan suami gak ada hormat-hormatnya, jadi aku emang sadar tiap jalan sama mas, pasti minta fotoin, videoin, tanpa mikirin dia moodnya lagi oke apa enggak, terus kalau hasilnya jelek aku ngambek, heheh.

 Selama ini aku selalu anggap mas jahat, karena gak pernah ajak aku main, dia lebih milih sama temen-temennya, taunya kalau ngajak aku jalan, bukan menikmati jalan-jalan, yang ada malah bikin risih. Jadi, ternyata untuk minta tolong sama pasangan, gak cukup aja bilang saat minta tolong, tapi ya perhatiin juga situasi dan kondisinya, dan kalau hasilnya jelek, ya tinggal ngobrol baik-baik apa susahnya, gak usa ngambek. 

Nah kalau ke sifat masing-masing, ya namanya juga manusia ya ada kurangnya, aku ga akan bahas kurangnya mas, tapi lebih ke aku aja. Aku tuh tipe orang yang susah dibilangin, selalu ngerasa mandiri, dan ceroboh hehe, semisal nih setiap pagi, cuma sibuk nangisin cincin nikah yang keselip, bikin ruwet pokoknya. Sampai akhirnya kemarin mas bilang, buat copot aja cincin nikahnya, gak usah dipake, dari pada tiap pagi berantem karena hal yang sama. 

Aku sekarang udah gak pake cincin apapun, cincin pacaran ilang, cincin nikah disimpen. Karena sejak kecil emang aku tuh gak suka sama perhiasan kali ya wkwkw. Dan, semenjak lepas cincin ya emang pagi-pagi uda gak seheboh kemarin-kemarin sih. Walaupun masih drama sih, kalau salah satu diantara kita bikin nunggu. Seringnya aku sih yang ngomel. Tapi, itu mereda sendirinya. Karena sepanjang jalan aku bobo, meluk mas sampe ileran. 

Btw, riset membuktikan katanya komunikasi di pagi hari itu ngaruh sama aktifitas seharian, jadi kalau komunikasinya di pagi hari oke, ya insya allah seharian bakalan baik. Dan, lepas cincin lumanyan berpengaruh wkwk. Ohya, Aku dan mas, ternyata gak butuh staycation bobo di hotel mahal, kita cuma butuh komunikasi. Sejak bulan Juli kemarin, kita sekarang lagi ada di masa PDKT!. 

Seneng banget bisa komunikasi lebih deket sama mas.  Rada-rada ngebucin gitu haha, tapi ga papa ya, ngebucin sama suami dapet pahala. Setidaknya aku menjadi istri yang penuh cinta,  untuk menutupi kekurangan aku yang gak bisa masak, nyetrika, dan ngurus suami seharian full seperti ibu rumah tangga pada umumnya. Karena Mas mau nyuruh aku masak air aja di satu tahun pertama pernikahan😂, percayalah Mas makan masakan aku di tahun pertama menikah cuma 3x, itupun karena doi minta😂 nasi goreng gitu atau apa ya lupa😂.. Di Tahun kedua, aku inisiatif aja masak, bilang aja buat diri sendiri, nanti suapin ke Mas, biar makan. Ternyata doi ga nolak, walaupun berisik nanya ini apa makanannya, dan cara masaknya gimana,hihi

Sekarang aktifitas aku uda normal, cuma happy office aja, sama bikin konten. Bikin konten pun gak tiap hari. Aku sekarang bikin konten sekitar 3 hari sekali. Harus pinter-pinter atur waktu emang sih. Jangan sampai ngerasa jadi paling sibuk. Aku pun sekarang kalau ngedit pasti disamping mas, jadi aku bisa ngedit sambil mijetin atau dengerin dia ngobrol. Ya meskipun masih berusaha juga buat makin intens. 

Nah, apakah dengan perubahan baik ini, aku uda gak drama lagi?😂 tetep dong ada lah bumbu-bumbu beda menghadapi situasi dan kondisi, sekarang tuh kalau diskusi ga nemu jalan keluar, ya mending bobo aja atau diem dulu. Karena yang bahaya itu kata-kata. Diam itu emas untuk waktu seperti ini. 

 Selama dua tahun menikah, aku sadar saat berpasangan, bukan tentang kebahagiaan atau kesedihan satu orang. Bukan lagi fokus pada kesalahan atau kekurangan satu orang. Introspeksi berdua lebih baik. Karena yang menjalaninya juga berdua. Hehe, sekian! Doakan terus kita ya temen-temen. Supaya aku dan mas bisa menjadi pasangan yang. Mmmmmm..apa y? Wkwk  ga perlu couple goals yang jadi sorotan banyak orang,  tapi jadi pasangan yang saling menenangkan, meneduhkan, dan menyayangi sampai akhir hayat. Semoga kita berdua berjodoh hehe. Sekian. 


Nb : beda rumah tangga pasti beda cerita, disini aku cuma nyeritain aja apa yang terjadi. Dan, ya inilah yang terjadi. Hiwhiw. 


Be First to Post Comment !
Posting Komentar