25 Tahun! Aku DOWN banget:)

Hallo, udah lama banget aku ga nulis blog, entah apa sih yang ngerasuki aku jadi pemalas. HAHA. Banyak sih sebenernya. Jadi, bulan Oktober kemarin, aku bener-bener gak semangat nulis, selain gak ada deadline, ya malas aja haha *plis jangan dicontoh*. Oke, seperti judulnya di tulisan kali ini, aku mau mengucapkan selamat 25 tahun untuk aku yang selalu ngerasa masih 17 Tahun. Tapi, di usia 25 tahun ini, aku bener-bener nyerah sama keadaan. Aku sering mimpi buruk. Bangun tidur selalu ngerasa kaget dan pusing, sebegitunya hidup ya, GAK ENAK!

Tapi, di usia 25 tahun ini dengan banyak sekali orang yang hadir, ada juga yang pergi, aku berterimakasih karena kalian baik sekali sama aku. Dengan cara yang berbeda-beda, ada yang seperti memaksa, merendahkan, menertawan, berbicara buruk di belakang, ada yang berdusta, ada yang seenaknya, ada yang mencemarkan nama baik aku, ada juga yang membantu dengan tulus, bekerjasama, selalu membuat aku terlihat unggul, mendukung apa yang aku lakukan, modalin aku ikutan kuis dan giveaway, haha semua yang kalian lakukan walau berbeda cara membuatku selalu ingin berbenah diri dan termotivasi.

Sebegitu banyaknya tipe orang yang harus aku hadapi, belum lagi kepribadian aku yang semakin palsu. Awalnya aku gak nerima, harus ketawa dan senyum saat dipermalukan, ditekan, dilecehkan, dari bulan ke bulan aku lewatin semuanya, aku harus tetep senyum, karena marah udah lagi bukan solusi. Aku paling cuma bisa nangis sebelum tidur. Kadang aku nanya, kenapa ya orang bisa jahat sama aku, dengan baru kenal aku, orang udah bisa langsung jahat, aku yang bodoh, atau gimana. Aku tahu aku lagi di posisi yang gak bagus, tapi kenapa aku harus tetep ketawa, dan selalu memaksa hilang ingatan atas apa yang terjadi sama aku. Kenapa ya orang suka banget maksa-maksa aku? emang aku kelihatan banget ya lemah? kenapa ya orang suka banget jadiin aku sebuah alasan kesalahan? sebegitu hinanya gitu aku teh? wkwkwk. Tapi, bisa jadi ini juga karena dosa aku yang banyak.

Dapet Kiriman WA dari temen : "Apabila dosa seorang hamba begitu banyak, sementara tidak punya amalan yang bisa menghapus, maka Allah akan mengujinya dengan kesedihan untuk menghapus dosa-dosanya"

Dan aku juga sering berpikiran mungkin mereka yang begitu, gak maksud buat sakitin hati aku walaupun sakit haha. Bisa jadi karena aku gak pernah marah, atau bisa jadi ngerasa nyaman. Kan gitu ya, kalau uda nyaman kadang suka seenaknya. Aku gak mau marah-marah karena bukan solusi, tapi dipendem sendirian juga bukan hal yang oke sih haha. 

Menikmati tahun 2019 sejak awal tahun, aku udah takut. Aku bisa gak lewatin 2019 sampai bulan Desember. Aku takut harus berhenti di tengah jalan, aku takut Januari belum usai, tapi aku harus pergi. Aku coba mengumpulkan energi, dengan senyum. Makin kesini, aku ngerasa kalau tiap ketemu sama orang, aku gak bisa ngobrol banyak, selain ketawa, sebenernya aku takut. Aku banyakin ketawa tiap ketemu orang, biar jadi obat atas rasa takut aku. Mas juga bilang aku kayaknya makin banyak ngelamun dan gak fokus. Butuh air mineral gitu kayaknya. Ada Aqua? Mizone? hihi

Dulu di jaman kuliah, aku punya temen-temen yang selalu membela aku melindungi aku, dari mulai jauhin aku dari hal-hal yang gak baik, masakin nasi, ada di samping aku pas aku vertigo, lindungin aku dari preman, ngasih aku makan, ngasih sabun, segala rupa, dan aku bersykur sekaligus rindu ada di masa-masa itu. Aku pernah punya teman yang selalu ada, dan baik. Memang benar, teman yang baik susah dicari dan didapat, dan mereka sampai sekarang adalah temanku sampai nanti yang selalu aku rindukan. Apalagi di masa-masa seperti ini, di umur aku yang sudah 25 Tahun ini, bukan waktunya aku berharap punya teman yang baik, tapi menjadi baik untuk orang-orang di sekitar aku, meskipun susah karena aku gak bisa buat semua orang bahagia saat disamping aku. Masa lalu emang bikin kangen sama orang-orang yang ada di belakang, yang sekarang jauh. Yang jarang dan susah aku temuin, bikin aku nangis sesekali. Belum lagi kalau harus keingetan dosa aku sebagai anak, yang gagal bahagiain orangtua, belum bisa jadi panutan adik aku, dan belum bisa bahagiain keluarga. Tapi, aku belum menyerah. Aku harus selalu semangat. Karena yang sayang sama aku banyak, gak peduli walaupun jahat lebih banyak, dan akan terus datang.

Aku beruntung banget, meskipun tahun ini jadi tahun terberat buat aku. Hubungan aku dan Mas Viki, suami aku satu-satunya wkwk, menjadi amat sangat baik. Seiring masalah yang datang, dia yang jadi pelindung aku, dari Januari 2019 aku bilang sama Mas, kalau aku harus berhenti. Mas Viki semangatin aku supaya gak berhenti, tiap aku mimpi buruk, besoknya kita makan enak walaupun cuma jajan baso ikan lima ribu tapi aku seneng, aku cuma bisa nangis dan marah depan Mas Viki, gak ngerti lagi. Kalau Mas Viki cape hadepin aku, aku lebih baik milih tidur, aku gak mau bebanin mas Viki dengan berdebat, cuma dia yang aku punya buat berbagi. Di usia aku yang menginjak 25 tahun ini, walaupun hidup aku sulit, aku seneng karena aku bisa bersikap layaknya suami istri. Masalah hidup aku bener-bener deketin aku sama Mas.

25 Tahun ini,aku punya banyak banget pelajaran " Kalau belum bisa jadi manusia yang baik setidaknya buatlah orang-orang disekitarmu menjadi baik, dan terlihat baik". Dalam artian tidak ikut mengomentari kejelekan siapapun, berani menolak untuk ajakan yang tidak sesuai hati, dan selalu tersenyum apapun yang terjadi.

25 Tahun ini, aku dapet kue dari Mas. Apresiasi kalau aku berhasil lewatin semua tekanan di tahun ini, karena selama 9 Tahun kenal sama Mas, aku dapet kue cuma 3x. Saat 17 tahun aku hilang arah, saat 23 Tahun aku patah hati, dan sekarang saat 25 Tahun penuh drama.

Perjalanan hidupku akan terus berjalan, yuk mulai lagi dari 25 wkwkw. Ohya, di ulangtahunku yang ke 25 tahun ini, aku juga seneng banget karena banyak dapat kado. Hahaha! Terimakasih ya Allah atas pelajaran dan kekuatan serta kelemahanku di tahun ini.

Selamat 25 Tahun Novita!!!



Be First to Post Comment !
Posting Komentar