Puasa di Tahun 2020 - Pertama Masakin Suami

Puasa di tahun 2020 kali ini terasa berbeda * backsound rintik hujan berbunyi * wkwkwk, tenang-tenang, aku bukan mau cerita sedih. Ini mau cerita apa yang aku alami aja. 

Gak kerasa beberapa hari lagi lebaran, aku merasa ternyata aku gak begitu sia-sia di rumah karena ya hampir 3 bulan ini di rumah aja. Hikmahnya aku punya aktifitas baru selain gangguin mas bobo, yaitu nyetrika dan masak hihi. 

Selama 3 tahun menikah, aku jarang banget ke dapur. Dan, di tahun ke 3 ini. Aku agak rajin ke dapur, walau ya kadang cuma masak aer, wkwk tapi peningkatannya drastis banget dari 2 tahun ke belakang.

 Awal menikah, waktu puasa pertama sebagai suami istri, kami masih serumah sama mertua, so pasti makanan buka puasa ataupun sahur sudah terhidang di meja, hihi. 

Terus, tahun ke 2 puasa sebagai suami istri, aku ngabisin banyak waktu buka puasa di luar sama Mas. Karena, waktu tahun ke 2 pernikahan kami, aku lagi so'soan sibuk kerja di 2 tempat gitu. Pagi sampai sore, dikantor yang memang aku kerja dari tahun pertama nikah. Sore ke malem (bahkan larut) aku kerjain, kerjaan tambahan di tempat lain. Kalau sahur, karena masih serumah sama mertua, jadi ya sudah tinggal mam hihi. 

Nah, di tahun ke 3 ini, dengan situasi seperti ini, akhirnya aku dikasih ruang kebebasan sama mas turun ke dapur, sekarang udah gak serumah sama mertua, tapi tetep berdeketan lokasi tinggalnya. 

Pas turun ke dapur buat siapin buka puasa, mas awal-awal ngebetein, doi kaya Chef Juri di Master Chef gitu. Tapi, gak berlangsung lama, karena uda dianggap aman dilepas dari pengawasan wkwk, jadi bisa ditinggal. Tahu-tahu mateng aja. Soal rasa, ya amanlah. Walaupun bumbunya, mentok di bawang putih, kaldu, garem, sama merica, terus kasih cabe rawit wkwkw. 

Nah, ada puluhan masakan yang uda aku coba. Rasanya ya gitu, ada yang lebih enak dari masakan ini, tapi yang penting kemakan. Dan mas mau makannya wkwkw. 


Ada satu lagi sih yaitu bikin ager-ager wkwk *kemudian ditampol, anak kecil juga bisa*. 

Daftar masakan ini  sudah aku hidangkan selama puasa untuk mas buka puasa. Meskipun kalau sahur biasanya mas suka masak sendiri atau angetin sisa masakan pas buka, aku jarang kebangun, karena tahun ini aku full gak puasa, karena masuk trisemester tiga kehamilan, mas bilang aku gapapa gak puasa, dan setelah baca-baca berbagai sumber kemudian saran kanan kiri, okelah jalan ini aku ambil. Dan ya, bablas deh gak bangun sahur wkwk. Paling sesekali kebangun. Atau aku sengaja pasang alarm buat nemenin mas. 

Ohya, gak setiap hari aku masak, karena kadang mas masak sendiri juga (kayaknya lebih sering mas masak wkwk). Atau kalau mas minta aku masak, terus aku lagi lemes, ya aku bilang lagi mau "off duty" dulu, ya ujungnya doi masak sendirišŸ¤£. 

Ya itu dia cerita kali ini, gak ada menginspirasi sama sekali. Tapi hal ini bikin aku jadi seneng, di tengah ya kegalauan memikirkan kehidupan ini, aku gak nyangka bisa turun ke dapur dan masakšŸ¤£, bersihin ikan sampe bergidik, masak gosong beberapa kali, dan ya ini jadi cerita di ramadhan kali ini yang gak bisa aku lupain. 

Kalau kamu?? Cerita apa yang gak bisa kamu lupain? 

Sampai ketemu di tulisan selanjutnya ya. 
Be First to Post Comment !
Posting Komentar